LEBARAN 1431 (PART 1)

Helloowww my frends, di pagi hari lebaran kedua ini enaknya sarapan dulu kali ya biar seger. Udah lama nih nggak pernah sarapan lagi sejak 30 hari yang lalu. Nggak munkinkan puasa puasa gw sarapan bubur, Hehehe.

Uhmmm sarapan apa ya enaknya. Gw buka kulkas, gw lihat isinya, dan gw perhatikan baik baik. Ada yang menarik perhatian gw saat itu. Gw melihat telur ayam kampung yang bersender dengan telur ayam kota yang lebih gede. Wah kurang telur bebek neh pikirku…hehe. Gw memutuskan untuk membuat telur setengah mateng, tentu dengan telur ayam kampung yang kandungan energinya lebih banyak dari telur yang lain. Gw rebus telur nya, gw tunggu telur nya, gw pecahkan, dan hasilnya tidak ½ mateng, tapi ¾ mateng.

telor 3/4 mateng. biar enak makanya, jangan lupa tambahkan kecap dan merica.

Kalo di rumah enak ajah bikin makanan yang satu ini. Di rumah nggak ada yang sindir gw makan terlus ½ mateng. Kalo di jogja lain ceritanya. Kayanya gw malu ajah gitu diliat orang makan telur ½ mateng. Kayanya pikiran orang ngeliat gw abis ngapain gituuu kalo makan telur ½ mateng. Jadi nya kalo gw mau makan kaya gituan, gw liat kondisi burjo. Kalo rame gw ogah mesen itu, kalo sepi baru mesen itu.

Oh iya, di hari kedua ini gw bangun seger banget. Munkin karena seharian kemaren gw repot kali yee sampe gw tepar malamnya. Cerita cerita sedikit di hari pertama lebaran kemaren. Seperti banyak yang dilakukan orang islam saat itu, gw bangun pagi untuk melakukan hal yang sama. Ya gw sholat ide di pagi harinya. Kalo urusan kaya gini biasanya bokap nyokab paling ngebut. Gw ajah kemaren tak luput dari omelanya nyokab, gara gara gw lupa pake kopiah, heheh. Tanpa kopiah gw lebih mirip rock star pake gamis, atau gw lebih mirih dengan orang sholat ied yang nggak mandi.

Bokab memilih sholat dilapangan merdeka, merupakan tempat yang sudah dari tahun ke tahun menjadi tempat favorit bokap untuk melaksanakan sholat ied. Kalo nggak disini, kadang bokab juga memilih tempat favorit kedua, yaitu….

Penceramah kali ini adalah imam besar istqlal jakarta. Isi ceramanya ngebahas tentang sikap sikap umat islam saat ini, dan efek efek bulan romadan. Cara penyampainnya bagus, bagus banget malah menurut gw. Doi memberikan pemikiran yang tidak terpikirkan oleh orang orang pada umunya. Doi juga ngebahas tentang rencana pembakaran alquran di amerika. Doi bilang kita harus tetap terarah dalam bersikap. Kita bisa marah, tapi tau aturan, karena ajaran islam adalah ajaran yang mendamaikan dunia. Sebenarnya banyak sih yang bagus dari ceramah kemaren itu. Tapi ngak munkin kan gw posting semua disini. Ntar namanya bukan catatan harian, tapi ceramah lebaran.

Seusai sholat, kami nggak langsung pulang, tapi mampir dulu ketempat sodara nyokab yang paling tua. Dari situ kami berkunjung lagi kerumah sodara nenek gw yang alhamdulilah masih hidup. Nenek gw sendiri udah meninggal ketika gw masih duduk di bangku sekolah dasar. Setelah dari situ barulah kami semua pulang kerumah. Sesuai tradisi yang udah gw liat sejak gw sadar ada di dunia. Kami semua sunkeman, maaf maafan. Kalo udah kaya gini yang pasti nangis adalah nyokab. Bokab nangis juga sih, tapi itu baru gw liat sekitar 5 tahun terakhir ini. Gw…gw paling malu kalo nangis. Hati gw nangis, tapi keran air mata gw masih kuat untuk nahan air mata gw. Kakak gw udah berkaca kaca. Dan satu orang lagi yang udah lama gw anggab ade sendiri, sama kaya gw, nggak nangis. Setelah itu semua, kami sempatkan berfoto.

zairiz dan keluarga mengucapkan, selamat hari raya idul fitri 1431, mohon maaf lahir dan batin.

Saatnya siap siap untuk menghadapi tamu tamu yang siap menyerbu masakan nyokab gw. Di rumah mamah masak soto banjar, rendang dan buras. Soto banjar nyokab gw memang sudah terkenal enak dikalangan  keluarga dan teman temanya. Sempet sih ada yang ngusulin buka restauran soto banjar, tapi nyokab takut nggak sanggub ngejalaninnya. Oh iya, temen temen yang mau kerumah monggo ajah di hari yang ke dua ini. Kayanya masih ada tuh soto dan lain lainya.

Tamu tamu mulai datang silih berganti, dan gw jadi ikuta repot kali ini. Sampai suatu ketika temen bokab dateng. Temen bokab punya anak, dan anak nya kok, kok cantik juga. Gw…nggak….boleh….selingkuh…

Nggak lama tamu pun berganti. Dan semua itu berlangsung hingga sore. Dan kami semua kecapean, dan tidur….

2 pemikiran pada “LEBARAN 1431 (PART 1)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s