whai aem hier

Hampir sebulanan gw udah tidak lagi menuliskan kisah gw. Kisah yang nggak pentig kisah yang nggak menarik, dan kisah yang mungkin hanya menuh-m enuhin postingan di internet. Nggak papa, yang penting tulisan ini sangat penting untuk gw. Untuk mengingatkan gw apa aja yang sudah terjadi kepada gw. Mulai yang bisa gw syukuri, hingga yang bisa dijadikan pelajaran kelak.

Mari flash back sedikit. Berhubung gw udah hampir 2 bulan tidak menulis, jadi cerita kali ini sedikit panjang dan sedikit muter muter. Gw pernah cerita tentang kerjaan gw di temanggung(postingan sebelumnya). Sekarang gw udah ada di Balikpapan. Gw resign dari kerjaan gw yang lama, sempat sekitar 1,5 bulan gw bertahan di sana. Setengah waktu dari perjanjian kontrak yang gw tanda tangani, yaitu 3 bulan . gw resign bukan karena nggak betah. Ya emang sih kerjanya nggak bikin betah, tapi gw bukan resign gara-gara itu. Gw resign gara-gara gw lolos berkas untuk bank daerah, BPD kaltim. Berhubung harga tiket Balikpapan jogja itu mahal, dengan sangat berat hati gw berkata kepada atasan gw untuk resign. Kurang lebih begini dialognya :

“pak saya mau resign pak”|”mank kamu karyawan saya?”|”….”

ya nggak gitu juga kaleeee, yang bener seperti ini.

“pak saya mau resign pak, saya di suruh orang tua saya(alibi) untuk ikut test bank daerah pak”|”oh ya udah , nggak papa . saya juga nggak pernah nahan karyawan kok”|”makasih pak…maaf mendadak. “

Ya kurang lebih begitu dialog yang terjadi. Gw langsung pamit dan pulang. Tampa buang waktu lagi gw mempersiapkan diri  dan barang barang yang harus gw bawa pulang. Gw langsung galau. Kenapa gw galau? Soalnya kosan gw ntar lagi habis kontrak,dan gw udah nggak punya alasan lagi untuk bisa balik kekota ini. Dengan kata lain, malam ini adalah malam yang paling galau yang pernah gw lalui. Gw berat ninggalin jogja. Gw udah jatuh cinta ama jogja. Gw nggak peduli alasanya gimana, tapi ini tentang yang gw rasa. Jogja memang istimewa sampai kehati gw.

Semua barang udah gw siapkan. Mana barang yang harus gw buang, mana barang yang harus gw hibahkan, dan mana lagi barang yang harus gw bawa. Gw ngambil pesawat sore. Pesawat sore adalah pesawat yang punya suasana beda. Suasanaya bukan pergi, tapi suananya meninggalkan. Meningalkan yang berat untung ditinggalkan.  Begitulah cerita di balik kenapa gw ada di Balikpapan sekarang

Beberapa hari setelah tes, pengumumanya pun keluar. Ternyata gw nggak lolos. Sedikit galau sih, tapi nggak bikin gw sampe guling guling di atas pasir, gali pasir, dan buang semua harapan gw. Gw hanya bisa berkata, setidaknya gw udah punya kesempatan untuk ikut tes ini, dan gw ambil itu.

Sekarang gw sedang menjadi trainer IT di sebuah perusahaan pelatihan IT di Balikpapan. Lumayanlah untuk ngisi waktu luang sambil gw cari cari perkerjaan lagi.

2 pemikiran pada “whai aem hier

  1. Ow jogjoa. . .ia ya emang ya. . .semua orang punya kisah yg begitu alur cerita nya beda . . .gag kaya gue yg hanya. . . .eh tpi tetap bersukur trus bro gue tunggu cerita nya gue . . . .hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s